Berita Pilihan

Gunung Sinabung Erupsi Lagi, Luncurkan Awan Panas Sejauh 4,6 Km

MEDAN – Pos Pengamatan Gunung Sinabung Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) melaporkan bahwa gunung yang berada di Kabupaten Karo, Sumatera Utara, ini mengalami erupsi dengan amplitudo 120 milimeter selama 500 detik pada Rabu (27/12/2017) sore.

Letusannya disertai awan panas guguran dengan jarak luncur 3.500 meter ke arah tenggara-timur dan 4.600 meter ke arah selatan-tenggara. Angin bertiup ke arah timur-tenggara.

“Dari puncak kawah keluar asap disertai abu vulkanik kelabu hitam dengan tekanan sedang hingga kuat. Hujan abu vulkanik jatuh di beberapa di desa di sekitar gunung. Aktivitas vulkanik Gunung Sinabung masih tinggi, statusnya masih awas atau level 4 mulai Juni 2015 sampai sekarang,” kata Kepala Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana ( BNPB), Sutopo Purwo Nugroho, Rabu malam.

Erupsi Gunung Sinabung tidak membuat warga sekitar panik karena sudah terbiasa, Rabu (27/12/2017)(Dok Anto Ojolali/Posko Pemantauan Gunung Sinabung)

Erupsi Gunung Sinabung tidak membuat warga sekitar panik karena sudah terbiasa, Rabu (27/12/2017)(Dok Anto Ojolali/Posko Pemantauan Gunung Sinabung)

“Meski ribuan penduduk terdampak langsung hujan abu vulkanik namun tidak ada korban jiwa. Juga tidak ada kepanikan akibat letusan karena hampir setiap hari Gunung Sinabung meletus,” sambungnya.

Hujan abu menyebar di beberapa tempat seperti di Desa Sukanalu, Kota Tonggal, Kuta Tengah, Gamber, Berastepu, Jeraya, Pintu Besi, dan beberapa desa lain di sektor timur. Akibatnya, tanaman pertanian warga seperti kol, kentang, tomat dan arcis di seputaran Kecamatan Namanteran dan Simpangempat rusak terpapar lumpur abu.


Sutopo mengatakan, berdasarkan rekomendasi PVMBG, masyarakat dan pengunjung diimbau tidak melakukan aktivitas dalam radius 3 kilometer dari puncak, dan 7 kilometer untuk sektor selatan-tenggara, 6 kilometer untuk sektor tenggara-Timur, dan dalam jarak 4 kilometer untuk sektor utara-timur Gunung Sinabung.

Dia mengingatkan agar masyarakat yang bermukim dan beraktivitas di dekat sungai-sungai yang berhulu di gunung setinggi 2460 mdpl tersebut agar tetap waspada terhadap ancaman bahaya lahar.

Baca Juga:  Teknologi Canggih untuk Membersihkan Laut dari Sampah Segera Diluncurkan

Masyarakat diimbau waspada

Mengingat telah terbentuk bendungan alam di hulu Sungai Laborus, maka penduduk yang bermukim dan beraktivitas di sekitar hilir daerah aliran sungai Laborus agar tetap menjaga kewaspadaan karena bendungan ini sewaktu-waktu dapat jebol bila tidak kuat menahan volume air, sehingga mengakibatkan lahar dan banjir bandang ke hilir.

Sampai hari ini, BNPB terus mendampingi dan memberikan bantuan kepada Pemda Karo dalam penanganan darurat erupsi Gunung Sinabung. Masih terus dilakukan penyelesaian relokasi warga yang tinggal di lingkar Gunung Sinabung.

Erupsi gunung yang terus menerus menyebabkan kawasan rawan bencana meluas dan beberapa desa-desa tidak bisa di tempati lagi. Masyarakat harus direlokasi ke tempat yang aman.

Sebanyak 3.331 kepala keluarga (KK) harus direlokasi. Sebanyak 370 KK dari Desa Bekerah, Desa Simacem dan Desa Sukameriah sudah direlokasi ke kawasan Siosar.

Lalu 1.863 KK dalam proses relokasi mandiri dan 1.098 KK akan direlokasi ke kawasan Siosar. Keduanya diharapkan selesai awal 2018 mendatang.

Bagi pengungsi yang tidak harus direlokasi, pemerintah telah membangun 348 unit hunian sementara.

“Tidak ada pengungsi di tenda-tenda. Masyarakat ihimbau untuk terus waspada dan menaati rekomendasi pemerintah. Tidak dapat diprediksikan sampai kapan gunung berhenti meletus. Parameter vulkanik dan seismisitas gunung masih tetap tinggi sehingga potensi letusan susulan masih akan tetap berlangsung,” tegas Sutopo.

Awan panas guguran

Armen Putra, kepala Pos Pengamatan Gunung Api Gunung Sinabung mengatakan, Awan Panas Guguran (APG) disertai erupsi terjadi sekitar pukul 15.36 WIB. Hasil observasi lapangan diketahui APG yang terjadi mencapai Desa Gurukinayan yang merupakan desa yang direlokasi.

“Tapi aktivitas penambangan di Sungai Lauborus di bawah Desa Gurukinayan masih berlangsung. Kemudian portal di Dusun Sibintun terbuka dan banyak masyarakat beraktivitas keluar masuk di zona merah itu. Kami mengingatkan bahwa aliran APG ke arah selatan dan timur-tenggara sering terjadi dan berpotensi tinggi karena pertumbuhan kubah lava masih terus berlangsung,” ucap Armen.

Baca Juga:  Malware Penambang Bitcoin Infeksi Facebook Messenger

Ditanya kondisi Gunung Sinabung malam ini, dia bilang erupsi disertai awan panas guguran sudah reda.

“Untuk saat ini agak tenang, tapi guguran kecil-kecil masih ada. Untuk potensi awan panas dan erupsi selalu ada,” pungkas Armen.

Penulis: Mei Leandha
Editor: Farid Assifa

Comments
To Top